Mengenal Penyakit Autoimun dan Gejalanya

Penyakit Autoimun - Lamina Pain and Spine Center

Penyakit autoimun merupakan kondisi yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang yang seharusnya melindungi tubuh dari infeksi dan penyakit, justru menyerang dan merusak jaringan tubuhnya sendiri. Istilah “autoimun” berasal dari kata “auto” yang berarti “diri sendiri” dan “imun” yang merujuk pada “kekebalan.” Gangguan ini mengakibatkan peradangan dan kerusakan pada organ atau jaringan tertentu, menyebabkan berbagai gejala dan masalah kesehatan.

Bagaimana Sistem Kekebalan Tubuh Bekerja

Sistem kekebalan tubuh merupakan pertahanan alami tubuh kita untuk melawan benda asing, seperti bakteri, virus, dan zat-zat asing lainnya. Saat deteksi benda asing, sistem kekebalan akan menghasilkan respons imun untuk melawan dan menghilangkan benda tersebut, menjaga tubuh tetap sehat.

Dalam keadaan normal, sistem kekebalan juga dilengkapi dengan kemampuan untuk mengenali sel-sel tubuh yang sehat dan tidak menyerangnya. Hal ini kemungkinan karena ada mekanisme khusus untuk membedakan antara “self” (sel-sel tubuh) dan “non-self” (benda asing).

Gangguan dalam Penyakit Autoimun

Namun, dalam kondisi ini, terjadi gangguan dalam mekanisme pengenalan ini. Sistem kekebalan tubuh menjadi salah pengenalan dan tidak lagi dapat membedakan antara sel-sel tubuh normal dengan benda asing. Akibatnya, sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel tubuh sendiri sebagai benda asing, menganggapnya sebagai ancaman yang perlu dihancurkan.

Ketika sistem kekebalan menyerang sel-sel tubuh sendiri, proses peradangan terjadi di area yang terkena. Peradangan ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan organ yang terlibat. Gejalanya bervariasi tergantung pada jenis penyakitnya dan organ mana yang terlibat. Beberapa penyakit autoimun mengenai organ tunggal, sementara yang lain dapat mempengaruhi banyak bagian tubuh.

Baca Juga:  Saraf Terjepit Tulang Belakang Akibat Cedera, Bisa Sembuh

Beberapa Contoh Penyakit Autoimun

Penyakit Autoimun - Lamina Pain and Spine Center

Terdapat lebih dari 80 jenis penyakit autoimun yang telah diidentifikasi, dan beberapa di antaranya lebih umum daripada yang lain. Beberapa contoh penyakit autoimun yang cukup umum meliputi:

  • Lupus Eritematosus Sistemik (LES): Lupus menyebabkan peradangan pada berbagai bagian tubuh, termasuk kulit, sendi, ginjal, dan organ internal lainnya. Gejala lupus bisa beragam dan melibatkan kelelahan, ruam kulit, nyeri sendi, dan gangguan sistem organ.
  • Penyakit Hashimoto: Merupakan bentuk tiroiditis kronis, di mana sistem kekebalan menyerang kelenjar tiroid, mengakibatkan penurunan produksi hormon tiroid. Akibatnya, penderitanya mengalami hipotiroidisme, yang dapat menyebabkan kelelahan, penambahan berat badan, dan masalah kesehatan lainnya.
  • Rheumatoid Arthritis: Kondisi ini menyebabkan peradangan pada sendi, terutama di tangan dan kaki, menyebabkan kemerahan, bengkak, dan nyeri. Seiring waktu, peradangan kronis dapat menyebabkan kerusakan sendi dan kecacatan.
  • Penyakit Seliak: Terjadi ketika sistem kekebalan menyerang usus kecil setelah mengonsumsi gluten, yang merupakan protein yang ada dalam gandum, barley, dan rye. Ini menyebabkan kerusakan pada lapisan usus kecil dan mengganggu penyerapan nutrisi.

Apa Penyebabnya?

Tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan terjadinya kondisi ini, tetapi beberapa faktor yang berperan dalam risiko meliputi:

  • Genetika: Ada kecenderungan keluarga dalam beberapa penyakit autoimun, yang menunjukkan peran genetika.
  • Faktor Lingkungan: Beberapa infeksi atau paparan lingkungan tertentu telah dikaitkan dengan perkembangan penyakit autoimun.
  • Hormon: Beberapa penyakit autoimun lebih umum pada wanita, mengindikasikan peran hormon dalam perkembangan penyakit ini.

Pengobatan dan Manajemen

Penyakit autoimun tidak memiliki obat yang menyembuhkan secara menyeluruh. Namun, ada berbagai pendekatan untuk mengobati dan mengelola gejala serta peradangan. Pengobatan meliputi penggunaan obat antiinflamasi, obat penekan kekebalan, terapi fisik, dan modifikasi gaya hidup untuk mengurangi stres dan meningkatkan kualitas hidup.

Baca Juga:  Pengobatan Saraf Kejepit Pinggang di Jakarta

Penyakit autoimun merupakan kelompok kondisi kesehatan kompleks yang melibatkan kelainan pada sistem kekebalan tubuh. Kondisi ini dapat mempengaruhi berbagai organ dan menyebabkan berbagai gejala yang berbeda. Meskipun belum ada obat yang menyembuhkan secara permanen, manajemen yang tepat dan perawatan yang sesuai dapat membantu meminimalkan gejala dan meningkatkan kualitas hidup penderita penyakit autoimun.

Baca juga: Kenali Bahaya Patah Tulang Belakang yang Bisa Sebabkan Kelumpuhan

Frequently Asked Questions (FAQ)

[sc_fs_multi_faq headline-0=”h2″ question-0=”Apa Itu Sakit Autoimun?” answer-0=”Penyakit autoimun merupakan kondisi yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang yang seharusnya melindungi tubuh dari infeksi dan penyakit, justru menyerang dan merusak jaringan tubuhnya sendiri. Gangguan ini mengakibatkan peradangan dan kerusakan pada organ atau jaringan tertentu, menyebabkan berbagai gejala dan masalah kesehatan.” image-0=”” headline-1=”h2″ question-1=”Apa Contoh Penyakit Autoimun?” answer-1=”Beberapa contoh yang cukup umum yaitu: 1. Lupus Eritematosus Sistemik (LES) 2. Penyakit Hashimoto 3. Rheumatoid Arthritis 4. Penyakit Seliak” image-1=”” headline-2=”h2″ question-2=”Bagaimana Cara Mengobati Sakit Autoimun?” answer-2=”Penyakit autoimun tidak memiliki obat yang menyembuhkan secara menyeluruh. Namun, ada berbagai pendekatan untuk mengobati dan mengelola gejala serta peradangan. Pengobatan meliputi penggunaan obat antiinflamasi, obat penekan kekebalan, terapi fisik, dan modifikasi gaya hidup untuk mengurangi stres dan meningkatkan kualitas hidup.” image-2=”” count=”3″ html=”true” css_class=””]

Share via:
Artikel Terkait
Promo Terbaru
Artikel Populer
Topik Populer