Kifosis Adalah Kelainan Pada Tulang Belakang yang Membungkuk - Lamina Pain and Spine Center
preloader
Edit

Tentang Kita

Lamina Pain and Spine Center merupakan pusat pelayanan masalah nyeri dan tulang belakang di Jakarta yang mengkolaborasikan beberapa bidang ilmu kedokteran yakni kedokteran fisik dan rehabilitasi, bedah saraf dan anestesi.

Info Kontak

Kifosis Adalah Kelainan Pada Tulang Belakang yang Membungkuk

  • Home
  • -
  • Blog
  • -
  • Kifosis Adalah Kelainan Pada Tulang Belakang yang Membungkuk
 Kifosis Adalah Kelainan Pada Tulang Belakang yang Membungkuk

Kifosis adalah kelainan tulang belakang. Sebenarnya kondisi ini termasuk dalam kelainan dalam sudut kelengkungan tulang belakang.

Umumnya kelainan pada tulang belakang terdiri dari 3 jenis, yakni: skoliosis (kelengkungan tulang belakang yang abnormal ke arah samping), kifosis (tulang belakang yang abnormal ke arah depan), dan lordosis (kelainan tulang belakang terutama bagian punggung bawah bengkok).

Kifosis berasal dari bahasa Yunani yaitu ‘kyphos’ yang berarti punuk.

Untuk kifosis sendiri memiliki istilah lain sebagai roundback atau bungkuk. Segala usia bisa mengalaminya namun seringkali terjadi selama usia remaja.

Kelainan pada tulang belakang yang menyebabkan tubuh menjadi bungkuk ini dapat membuat tubuh tampak membungkuk secara tidak wajar atau humpback/hunchback.

Tulang Belakang

Tulang belakang terdiri dari 3 segmen yaitu servikal (leher), torakal (punggung atas) dan lumbar (pinggang).

Kifosis adalah kelainan pada tulang belakang

Sudut kelengkungan alami tulang belakang berada dalam kisaran 25-40 derajat). Jika dari belakang, tulang belakang akan tampak lurus. Namun, tulang belakang yang terkena kifosis menunjukkan bagian punggung atas akan melengkung ke depan secara berlebihan sehingga tampak membungkuk.

Jenis Kifosis

1.Kifosis postural (postural kyphosis)

Kondisi ini terjadi pada segmen toraks (area dada) dengan sudut kelengkungan tulang belakang melebihi dari 50 derajat. Jenis ini biasanya fleksibel dan sering membaik dengan olahraga atau program latihan fisik.

2.Kifosis Scheuermann

Kelainan sudut kelengkungan ini merupakan kifosis idiopatik.

Bila sudut kelengkungan tulang belakang lebih dari 40 derajat maka termasuk dalam kifosis Scheuermann dan dapat memburuk seiring dengan proses pertumbuhan. Namanya berasal dari nama dokter ortopedi Denmark yaitu Holger Werfel Scheuermann tahun 1920.

Sudut yang berlebihan ini dapat membuat anak tidak dapat berada dalam posisi tegak atau tidak dapat menegakkan badan sehingga tampak bungkuk.

3.Kifosis kongenital

Jenis ini terjadi akibat kelainan perkembangan tulang belakang sejak bayi masih berada dalam rahim. Penyebab pastinya belum diketahui, namun kemungkinan berkaitan dengan genetik.

Ciri Ciri Kifosis

Penyakit tulang belakang ini dapat menimbulkan beberapa gejala antara lain nyeri pada tulang belakang, kelelahan dan kadang tidak dapat bergerak dengan leluasa.

Bila tidak mendapatkan penanganan yang tepat, kifosis dapat berdampak berat misalnya gangguan pernapasan (sesak napas), gangguan pencernaan, gerakan tubuh menjadi terbatas, mengganggu penampilan.

Ciri-ciri lainnya antara lain:

  • Tinggi bahu kiri dan kanan berbeda
  • Tulang belikat (skapula) yang berbeda, misalnya yang satu lebih menonjol
  • Saat membungkuk, tinggi punggung atas lebih tinggi daripada normalnya
  • Otot hamstring menegang
  • Nyeri pada tulang belakang namun secara signifikasn dapat berdampak pada aktivitas harian

Penyebab Kifosis Adalah

Kondisi ini bisa terjadi sejak lahir atau didapat kemudian yang mungkin penyebabnya adalah:

  • Gangguan proses metabolisme tubuh
  • Kondisi neuromuskular
  • Osteogenesis imperfect, kondisi yang menyebabkan tulang sangat mudah patah
  • Spina bifida
  • Osteoporosis
  • Spondilosis
  • Adanya infeksi tuberkulosis (TBC) pada tulang belakang
  • Kanker yang tumbuh pada tulang belakang atau menyebar pada area tulang belakang
  • Cedera pada tulang belakang
  • Distrofi otot yang mengakibatkan kelemahan otot secara progresif

Cara Menyembuhkan Kifosis Adalah

Penyembuhannya bergantung pada beberapa faktor antara lain usia, penyebab, derajat keparahan atau sudut kelengkungan tulang belakang.

Kemungkinan dokter akan merekomendasikan program latihan yang berfokus pada penguatan otot-otot inti dan meregangkan serta menguatkan otot-otot ekstensor tulang belakang. Biasanya program latihan ini bisa membantu mengatasi nyeri akibat kifosis.

Lainnya adalah korset khusus skoliosis. Korset ini akan dibuat secara khusus sesuai dengan sudut Cobb Anda yang akan dokter ukur saat melakukan pemeriksaan fisik.

Indikasi penggunaan korset adalah pada usia pertumbuhan dengan sudut lebih dari 65 derajat. Dokter biasanya akan merekomendasikan penggunaan korset selama 23 jam.

Bila sudut kelengkunan tulang belakang sangat berat, kemungkinan dokter akan merekomendasikan tindakan bedah.

Komplikasinya Apa Saja?

Biasanya muncul pada kasus-kasus yang berat, antara lain nyeri menetap yang tidak dapat mereda dengan obat. Kemudian kesulitan bernapas akibat tulang belakang menekan paru dan saluran napas.

Ada kalanya kelainan tulang belakang ini dapat menyebabkan saraf tulang belakang yang terjepit sehingga mengganggu sinyal saraf dan mengakibatkan gejala seperti kebas dan melemahnya otot lengan dan kaki. Begitu pula dengan keseimbangan dan mengganggu fungsi buang air besar dan buang air kecil.

Cara Mencegah Kifosis

Kifosis postural mungkin bisa dicegah dengan menjaga postur tubuh agar tulang belakang tetap terjaga.

Lakukan berikut ini:

  • Hindari duduk membungkuk
  • Duduk tegak dan bila memungkinkan letakkan bantal pada pinggang
  • Hindari membawa benda berat
  • Melakukan olahraga secara rutin untuk menjagar tulang belakang tetap kuat dan fleksibel, misalnya dengan olahraga, lari, jalan kaki, yoga.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Subscribe to our
Newsletter

***We Promise, no spam!

Lamina Pain and Spine Center merupakan One Stop Service untuk menangani nyeri dan masalah pada tulang belakang yang didukung oleh teknologi terkini

Operasional Klinik

Senin : 08.00 - 22.00
Selasa : 08.00 - 22.00
Rabu : 08.00 - 22.00
Kamis : 08.00 - 22.00
Jumat : 08.00 - 22.00
Sabtu : 08.00 - 22.00
Minggu : Tutup

©2020, Lamina Pain and Spine Center. Media All Rights Reserved.

PT Sejahtera Berkah Medika

    Daftar Online