Penyebab dan Gejala Bell’s Palsy yang Harus Diwaspadai

Penyebab dan Gejala Bell's Palsy - Lamina Pain and Spine Center

Wajah Anda terlihat melorot dan terasa lumpuh? Nah, umumnya kondisi ini disebut dengan Bell’s Palsy. Bell’s Palsy adalah kondisi medis yang mempengaruhi saraf wajah dan menyebabkan kelumpuhan pada satu sisi wajah. Kondisi ini dapat terjadi secara tiba-tiba dan seringkali mempengaruhi fungsi normal wajah, termasuk kemampuan untuk berbicara, makan, dan mengekspresikan emosi. 

Faktor Penyebab

Penyebab dan Gejala Bell's Palsy - Lamina Pain and Spine Center

Bell’s Palsy terjadi ketika saraf wajah, yang mengontrol otot-otot pada sisi wajah, mengalami peradangan atau pembengkakan. Meskipun penyebab pastinya belum diketahui, beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya Bell’s Palsy antara lain:

  • Infeksi virus, seperti virus herpes simplex atau virus flu
  • Faktor genetik dan faktor imunologis
  • Cedera karena kecelakaan atau operasi
  • Kondisi medis seperti diabetes dan hipertensi
  • Memiliki riwayat penyakit autoimun 

Gejala Klinis

Pada umumnya, Bell’s Palsy dapat menimbulkan sejumlah gejala seperti kelumpuhan atau kelemahan pada satu sisi wajah. Gejala ini biasanya muncul secara tiba-tiba dalam waktu 48 jam dan mencapai puncaknya dalam beberapa hari. Beberapa gejala yang sering terjadi meliputi:

  • Kesulitan mengendalikan otot-otot wajah
  • Kesulitan mengedipkan mata
  • Mulut atau mata yang terlihat miring
  • Hilangnya kemampuan untuk menyipitkan mata atau menggerakkan alis
  • Kesulitan dalam berbicara dan makan. 
  • Pada beberapa kasus, penderitanya juga dapat mengalami rasa sakit di sekitar rahang atau telinga pada sisi yang terkena.

Pengobatan

Pengobatan Bell’s Palsy bertujuan untuk mengurangi peradangan dan pembengkakan pada saraf wajah serta mengembalikan fungsi normal wajah. Dokter mungkin meresepkan obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) atau kortikosteroid untuk mengurangi peradangan. Selain itu, terapi fisik juga dapat membantu memperkuat otot-otot wajah dan meningkatkan fleksibilitasnya. 

Baca Juga:  Saraf Terjepit Tulang Belakang Akibat Cedera, Bisa Sembuh

Sebagian penderita pulih sepenuhnya dalam waktu beberapa minggu hingga beberapa bulan. Namun, dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, kelumpuhan wajah dapat menjadi permanen atau mengakibatkan gangguan ringan dalam fungsi wajah.

Bell’s Palsy adalah kondisi medis yang menyebabkan kelumpuhan pada satu sisi wajah akibat peradangan atau pembengkakan pada saraf wajah. Berbagai faktor seperti infeksi virus dan faktor genetik dapat berperan dalam terjadinya kondisi ini. Pengobatan melibatkan pengurangan peradangan, rehabilitasi wajah, dan terapi fisik. Prognosis umumnya baik, dengan sebagian besar penderita pulih sepenuhnya dalam beberapa bulan. Namun, konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis dan perawatan yang tepat jika Anda mengalami gejala terkait.

Baca juga: 4 Gejala Stroke yang Sering Tidak Disadari

Frequently Asked Questions (FAQ)

[sc_fs_multi_faq headline-0=”h2″ question-0=”Apa Itu Bell’s Palsy?” answer-0=”Merupakan suatu kondisi medis yang mempengaruhi saraf wajah dan menyebabkan kelumpuhan pada satu sisi wajah. Kondisi ini dapat terjadi secara tiba-tiba dan seringkali mempengaruhi fungsi normal wajah, termasuk kemampuan untuk berbicara, makan, dan mengekspresikan emosi. ” image-0=”” headline-1=”h2″ question-1=”Apa Faktor Penyebab Bell’s Palsy?” answer-1=”Faktor yang dapat menjadi penyebab, diantaranya: 1. Infeksi virus, seperti virus herpes simplex atau virus flu 2. Faktor genetik dan faktor imunologis 3. Cedera karena kecelakaan atau operasi 4. Kondisi medis seperti diabetes dan hipertensi 5. Memiliki riwayat penyakit autoimun ” image-1=”” headline-2=”h2″ question-2=”Bagaimana Cara Mengobatinya?” answer-2=”Pengobatan Bell’s Palsy bertujuan untuk mengurangi peradangan dan pembengkakan pada saraf wajah serta mengembalikan fungsi normal wajah. Dokter mungkin meresepkan obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) atau kortikosteroid untuk mengurangi peradangan. Selain itu, terapi fisik juga dapat membantu memperkuat otot-otot wajah dan meningkatkan fleksibilitasnya. ” image-2=”” count=”3″ html=”true” css_class=””]

Baca Juga:  Memahami Pentingnya Wellness dan Manfaatnya Bagi Kesehatan Anda

Artikel ini ditinjau oleh: dr. Yuti Purnamasari

Share via:
Artikel Terkait
Promo Terbaru
Artikel Populer
Topik Populer