Logo Lamina

Manfaat Korset Tulang Belakang untuk Nyeri Punggung Bawah

korset tulang belakang

Ketika Anda memiliki keluhan nyeri punggung bawah, tak jarang dokter menyarankan penggunaan korset tulang belakang untuk mendukung proses penyembuhan. Korset ini berfungsi untuk menstabilkan area lumbal sehingga membatasi pergerakan untuk meminimalisir cedera dan mengurangi rasa nyeri. Lantas, kondisi apa saja yang sebaiknya menggunakan korset tulang belakang? Cek di sini yuk!

Apa Fungsinya?

Korset tulang belakang yang juga dikenal dengan korset lumbal merupakan alat bantu yang digunakan untuk menyokong bagian punggung bawah. Pada umumnya, korset terbuat dari bahan kain lembut dan elastis, fleksibel serta menggunakan kawat pengait khusus agar tidak mengkerut atau melorot saat penggunaannya. 

Penggunaan korset ini yaitu untuk menurunkan beban tulang belakang dan persendian, mencegah gerakan berlebihan dan terlalu mendadak untuk menghindari cedera.  Korset juga bisa digunakan pasca operasi guna mempercepat proses pemulihan pasien dan menstabilisasi tulang belakang saat bergerak atau beraktivitas. 

Baca juga: Sering Merasa Nyeri di Punggung Bawah? Waspada Saraf Kejepit!

Kondisi Apa Saja yang Sebaiknya Menggunakan Korset Lumbal?

Ada beberapa kondisi yang dokter sarankan untuk menggunakan korset lumbal, antara lain: 

  • Cedera otot, yang terjadi karena terkilir, terjatuh, atau terbentur benda keras. Kondisi ini bisa membaik seiring waktu dengan beristirahat atau fisioterapi dan dengan menggunakan korset lumbal dalam jangka waktu pendek. 
  • Arthritis, peradangan pada sendi yang dapat menimbulkan rasa nyeri, kaku, dan bengkak di area yang terkena. Jenis radang sendi yang paling sering terjadi pada orang-orang berusia lanjut yaitu osteoarthritis dan rheumatoid arthritis.
  • Saraf kejepit, terjadi akibat adanya bantalan tulang belakang yang mengalami pergeseran, meregang, dan menonjol keluar sehingga menekan saraf di sekitarnya. Kondisi ini akan menimbulkan gejala nyeri, kebas dan kesemutan yang menjalar ke area tubuh lainnya. Dokter biasanya menyarankan penggunaan korset lumbal dalam waktu lebih lama, sekitar 72 jam atau setelah tindakan operasi saraf kejepit. 
Baca Juga:  Sakit Leher Sebelah Kanan Mungkinkah Saraf Kejepit?

Penggunaan Korset Pasca Endoskopi Tulang Belakang

Jika Anda terdiagnosis dengan saraf kejepit, maka salah satu metode pengobatan terbaik adalah dengan endoskopi Joimax. Dengan teknologi tinggi dari Jerman, endoskopi Joimax merupakan tindakan minimal invasif tanpa operasi. Endoskopi dapat membantu mengatasi saraf kejepit yang bekerja dengan mengambil atau membuang bantalan tulang yang menekan saraf menggunakan alat dekompresi.

Pasca tindakan endoskopi, dokter biasanya akan menyarankan penggunaan korset tulang belakang untuk menyangga area yang sakit untuk meminimalisir cedera saat bergerak. Korset ini juga dapat memberikan kenyamanan ketika Anda beraktivitas.

Untuk jangka waktu penggunaan, dokter akan menyesuaikannya dengan kondisi kesehatan Anda setelah tindakan. Beberapa orang mungkin harus menggunakannya sepanjang hari, namun ada juga yang hanya menggunakannya di waktu tertentu. Selalu pastikan untuk melakukan kontrol ke dokter sesuai jadwal pasca tindakan, agar dokter dapat memantau kondisi Anda dan untuk mencegah terjadinya risiko komplikasi. 

Untuk tata cara penggunaan yang tepat, silakan tonton video berikut: 

Artikel ini telah ditinjau oleh: dr.Faisal, Sp.BS (Dokter Spesialis Bedah Saraf di Lamina Pain and Spine Center)

Share via:
Artikel Terkait
Promo Terbaru
Artikel Populer
Topik Populer