Kenali Gejala Saraf Kejepit Sebelum Terlambat

Gejala Saraf Kejepit - Lamina Pain and Spine Center

Awal tahun tentu harus dimulai dengan menerapkan pola hidup yang sehat dan seimbang. Tak hanya melalui pola makan yang baik atau olahraga rutin, namun hal lainnya juga harus Anda lakukan. Salah satunya yaitu mulailah melakukan deteksi dini gejala saraf kejepit. Mengapa?

Salah satu alasannya yaitu karena gejala saraf kejepit seringkali tidak disadari dan bahkan tak jarang dianggap kondisi yang biasa saja. Padahal, rasa nyeri yang dibiarkan dapat menyebabkan risiko komplikasi yang lebih serius. Jika mengalami saraf kejepit, Anda mungkin saja akan merasakan nyeri yang menjalar dan diikuti dengan rasa kebas, kesemutan, kelemahan otot, atau dalam kasus yang lebih parah kesulitan mengontrol buang air kecil dan buang air besar.

Lantas, bagaimana cara mengelola gejala saraf kejepit dengan tepat? Berikut penjelasannya.

Apa Itu Saraf Kejepit?

Struktur tulang belakang terbentuk dari berbagai tulang yang disebut dengan vertebra, sehingga punggung Anda mudah untuk digerakkan. Sumsum tulang belakang merupakan kumpulan serabut saraf yang terletak di sepanjang tulang belakang dan berperan penting dalam sistem saraf manusia.

Apabila ada gangguan atau tekanan berlebih pada serabut saraf tersebut, maka kondisi inilah yang menyebabkan radikulopati atau dalam istilah umumnya yaitu saraf kejepit.

Seiring bertambahnya usia, Anda mungkin akan lebih berisiko mengalami saraf kejepit. Hal ini terjadi karena cakram atau bantalan tulang belakang mulai menyusut dan menyempit. Taji tulang atau bone spur akibat proses penuaan juga dapat menekan akar saraf dan menyebabkan saraf kejepit. Namun, tak hanya itu, kebiasaan sehari-hari seperti postur tubuh yang buruk, mengangkat benda berat, atau cedera saat berolahraga juga bisa memicu saraf kejepit.

Baca Juga:  Awas, Saraf Kejepit Leher yang Diabaikan Bisa Picu Kelumpuhan!

Bagian Tubuh yang Sering Terkena Saraf Kejepit

Pada umumnya, saraf kejepit sering terjadi di bagian punggung tengah (radikulopati toraks), punggung bawah (radikulopati lumbar), dan juga terjadi di area leher (radikulopati servikal). Selain itu, tekanan pada saraf juga bisa dialami di bagian pergelangan tangan, atau dalam istilah medisnya yaitu Carpal Tunnel Syndrome (CTS).

Gejala Saraf Kejepit

Gejala saraf kejepit mungkin saja berbeda pada setiap orang, tergantung lokasi terjepitnya saraf. Namun, ada beberapa gejala yang umum terjadi dan sebaiknya Anda waspadai, antara lain:

  1. Nyeri tajam dan menjalar ke area tubuh lainnya
  2. Rasa nyeri yang semakin memburuk saat melakukan aktivitas tertentu, seperti duduk, berjalan atau batuk
  3. Kebas dan kesemutan yang berkepanjangan
  4. Kelemahan otot dan sendi di bagian yang terkena saraf kejepit
  5. Kesulitan mengontrol buang air kecil dan buang air besar

Apabila gejala tersebut tidak tertangani dengan baik, maka bisa mengakibatkan kerusakan saraf permanen dan kelumpuhan anggota tubuh.

Mengatasi Saraf Kejepit dengan Radiofrekuensi Ablasi

Photo by Lamina Pain and Spine Center

Dalam mengatasi saraf kejepit, Klinik Lamina memiliki metode terkini tanpa operasi yaitu Radiofrekuensi Ablasi (RFA). RFA merupakan prosedur minimal invasif yang menggunakan gelombang panas untuk mengurangi rasa nyeri. Gelombang radiofrekuensi ini akan merusak serabut saraf yang menyebabkan rasa nyeri, dan akan menghentikan pengiriman (transmisi) sinyal nyeri ke otak.

Prosedur RFA biasanya digunakan untuk mengatasi nyeri kronis, seperti saraf kejepit dan kondisi medis lainnya, seperti spinal stenosis dan spondylosis. Keuntungan dalam radiofrekuensi ablasi yaitu tindakan non pembedahan, durasi tindakan hanya sekitar 15 menit, mengurangi ketergantungan obat-obatan, minim risiko komplikasi, dan proses pemulihan lebih cepat. Dengan berbagai keunggulan tersebut, Anda dapat kembali beraktivitas seperti biasa dengan rasa nyaman.

Baca Juga:  Terapi Saraf Kejepit dengan Fisioterapi

Apabila Anda memiliki keluhan saraf kejepit, sebaiknya periksakan diri ke Klinik Lamina. Dokter kami akan membantu mendiagnosis keluhan nyeri dan memberikan penanganan yang tepat. Penanganan yang sesuai dapat membantu Anda terbebas dari rasa nyeri yang mengganggu.

Segeralah berkonsultasi dengan dokter ahli kami di Lamina Pain and Spine Center dengan chat ke nomor WhatsApp 0811 1443 599.

***

Referensi Penulisan:

Frequently Asked Questions (FAQ)

Apa Gejala Saraf Kejepit?

Nyeri yang menjalar, rasa kebas atau kesemutan, terjadinya kelemahan otot pada bagian yang terkena saraf kejepit serta kesulitan mengontrol buang air kecil dan besar merupakan beberapa gejala umum yang sebaiknya diwaspadai.

Bagaimana Cara mengatasi Saraf Kejepit?

Metode terkini dalam mengatasi saraf kejepit tanpa operasi yaitu Radiofrekuensi Ablasi (RFA). RFA merupakan prosedur minimal invasif yang menggunakan gelombang panas untuk mengurangi rasa nyeri. Gelombang radiofrekuensi ini akan merusak serabut saraf yang menyebabkan rasa nyeri, dan akan menghentikan pengiriman (transmisi) sinyal nyeri ke otak.

Apa Keunggulan Tindakan Radiofrekuensi Ablasi?

Keuntungan dalam radiofrekuensi ablasi yaitu tindakan non pembedahan, durasi tindakan hanya sekitar 15 menit, mengurangi ketergantungan obat-obatan, minim risiko komplikasi, dan proses pemulihan lebih cepat.

***

Feature photo by thanasak from Freepik

Share via:
Artikel Terkait
Promo Terbaru
Artikel Populer
Topik Populer